Daftar Blog Saya

Cari Blog Ini

Memuat...

Entri Populer

Rabu, 22 Desember 2010

MAKALAH STRUKTUR DATA PROGRAM C++

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Pemograman dalam struktur data ada beberapa macam. Salah satunya adalah pemograman C++. Dalam pemograman ini biasanya menggunakan variable Array, Struktur dan Linked List
Makalah ini membahas tentang 3 variabel tersebut dimana ketiga variable mempunyai ciri dan umum yang berbeda sesuai dengan tipe file yang di gunakan pembaca. Seperti array yang menggunakan satu dimensi dan dua dimensi serta 3 dimensi dimana sangat berbeda dengan struktur yang menggunakan tingkatan prosedur.
Pemograman ini merupakan pemograman yang berbeda dari pemograman lainnya misalnya VB, Delphi atau Pascal namun perbedaan juga tidak begitu signifikan pada pemograman pascal.

1.2 Rumusan Masalah
1. Pengertian Array dan contoh-contoh programnya pada penggunaan program C++
2. pengertian Struktur dan contoh-contoh programnya pada penggunaan program C++.
3. Pengertian Linked List dan contoh-contoh programnya pada penggunaan program C++

1.3 Tujuan
1. Untuk memenuhi tugas dari dosen pada pada kuliah Struktur Data
2. Bisa menggunakan/menjalankan program C++ terutama pada Array, Struktur dan Linked List.




1.4 Manfaat
1. Supaya kita mengerti atau mengetahui apa yang di maksud dengan Array dan beberapa contoh programnya, sehinnga kita dapat menjalankan programnya dengan baik dan benar.
2. Supaya kita mengerti atau mengetahui apa yang di maksud dengan Struktur dan beberapa contoh programnya, sehinnga kita dapat menjalankan programnya dengan baik dan benar.
3. Supaya kita mengerti atau mengetahui apa yang di maksud dengan Linked List dan beberapa contoh programnya, sehinnga kita dapat menjalankan programnya dengan baik dan benar.






















BAB II
PEMBAHASAN
1.1 Pengertian Array

Array adalah suatu struktur yang terdiri dari sejumlah elemen yang memiliki tipe data yang sama. Elemen-elemen array tersusun secara sekuensial dalam memori komputer. Array dapat berupa satu dimensi, dua dimensi, tiga dimensi ataupun banyak dimensi (multi dimensi).

2.1.1 Array Satu Dimensi
Array Satu dimensi tidak lain adalah kumpulan elemen-elemen identik yang tersusun dalam satu baris. Elemen-elemen tersebut memiliki tipe data yang sama, tetapi isi dari elemen tersebut boleh berbeda.


Bentuk umum:

NamaArray[n] = {elemen0, elemen1, elemen2,.....,n};


n = jumlah elemen

Contoh Program:




Output:

Atau




2.1.2 Array Dua Dimensi
Array dua dimensi sering digambarkan sebagai sebuah matriks, merupakan perluasandari array satu dimensi. Jika array satu dimensi hanya terdiri dari sebuah baris dan beberapa kolom elemen, maka array dua dimensi terdiri dari beberapa baris dan beberapa kolom elemen yang bertipe sama sehingga dapat digambarkan sebagai berikut:





Bentuk umum:
NamaArray [m][n];

Atau
NamaArray [m][n] = { {a,b,..z},{1,2,...,n-1} };

Contoh:
double matrix[4][4];
bool papan[2][2] = { {true,false},{true,false} };

Pendeklarasian array dua dimensi hampir sama dengan pendeklarasian array satu dimensi, kecuali bahwa array dua dimensi terdapat dua jumlah elemen yang terdapat di dalam kurung siku dan keduanya boleh tidak sama. Elemen array dua dimensi diakses dengan menuliskan kedua indeks elemennya dalam kurung siku seperti pada contoh berikut:

//papan nama memiliki 2 baris dan 5 kolom
bool papan[2][5];
papan[0][0] = true;
papan[0][4] = false;
papan[1][2] = true;
papan[1][4] = false;

Contoh program:


















Output:


2.1 Pengertian STRUCTURE

Structure (struktur) adalah kumpulan elemen-elemen data yang digabungkan menjadi satu kesatuan. Masing-masing elemen data tersebut dikenal dengan sebutan field. Field data tersebut dapat memiliki tipe data yang sama ataupun berbeda. Walaupun fieldfield tersebut berada dalam satu kesatuan, masing-masing field tersebut tetap dapat diakses secara individual.
Field-field tersebut digabungkan menjadi satu dengan tujuan untuk kemudahan dalam operasinya. Misalnya Anda ingin mencatat data-data mahasiswa dan pelajar dalam sebuah program, Untuk membedakannya Anda dapat membuat sebuah record mahasiswa yang terdiri dari field nim, nama, alamat dan ipk serta sebuah record pelajar yang terdiri dari field-field nama, nonurut, alamat dan jumnilai. Dengan demikian akan lebih mudah untuk membedakan keduanya.

Bentuk umum:



Contoh:



Untuk menggunakan struktur, tulis nama struktur beserta dengan fieldnya yang dipisahkan dengan tanda titik (“ . “). Misalnya Anda ingin menulis nim seorang mahasiswa ke layar maka penulisan yang benar adalah sebagai berikut:


Jika Pmhs adalah pointer bertipe mahasiswa* maka field dari Pmhs dapat diakses dengan mengganti tanda titik dengan tanda panah (“ “).



Contoh program:
1.









Output:



2.3 Pengertian LINKED LIST

Pada bab sebelumnya telah dijelaskan mengenai variabel array yang bersifat statis (ukuran dan urutannya sudah pasti). Selain itu, ruang memori yang dipakai olehnya tidak dapat dihapus bila array tersebut sudah tidak digunakan lagi pada saat program dijalankan. Untuk memecahkan masalah di atas, kita dapat menggunakan variable pointer. Tipe data pointer bersifat dinamis, variabel akan dialokasikan hanya pada saat dibutuhkan dan sesudah tidak dibutuhkan dapat direlokasikan kembali.
Setiap ingin menambahkan data, Anda selalu menggunakan variabel pointer yang baru, akibatnya Anda akan membutuhkan banyak sekali pointer. Oleh karena itu, ada baiknya jika Anda hanya menggunakan satu variabel pointer saja untuk menyimpan banyak data dengan metode yang kita sebut Linked List. Linked list adalah sekumpulan elemen bertipe sama, yang mempunyai keterurutan tertentu, yang setiap elemennya terdiri dari dua bagian.

Bentuk Umum :



infotype ►►sebuah tipe terdefinisi yang menyimpan informasi sebuah elemen list
next ►►address dari elemen berikutnya (suksesor)

Jika L adalah list, dan P adalah address, maka alamat elemen pertama list L dapat diacu
dengan notasi :
first(L)

Sebelum digunakan harus dideklarasikan terlebih dahulu :

#define first(L) (L)

Elemen yang diacu oleh P dapat dikonsultasi informasinya dengan notasi :

info(P) deklarasi #define info(P) (P)-> info
next(P) deklarasi #define next(P) (P)-> next

Beberapa Definisi :
1. List l adalah list kosong, jika First(L) = Nil
2. Elemen terakhir dikenali, dengan salah satu cara adalah karena
Next(Last) = Nil

Nil adalah pengganti Null, perubahan ini dituliskan dengan #define Nil Null










2.3.1 Single Linked List


Pada gambar di atas tampak bahwa sebuah data terletak pada sebuah lokasi memori area. Tempat yang disediakan pada satu area memori tertentu untuk menyimpan data dikenal dengan sebutan node/simpul. Setiap node memiliki pointer yang menunjuk ke simpul berikutnya sehingga terbentuk satu untaian, dengan demikian hanya diperlukan sebuah variabel pointer. Susunan berupa untaian semacam ini disebut Single Linked List (NULL memilik nilai khusus yang artinya tidak menunjuk ke mana-mana. Biasanya Linked List pada titik akhirnya akan menunjuk ke NULL).

Pembuatan Single Linked List dapat menggunakan 2 metode:
LIFO (Last In First Out), aplikasinya : Stack (Tumpukan)
FIFO (First In First Out), aplikasinya : Queue (Antrean)

LIFO ( Last In First Out)
Lifo adalah suatu metode pembuatan Linked List di mana data yang masuk paling akhir adalah data yang keluar paling awal. Hal ini dapat dianalogikan (dalam kehidupan sehari-hari) dengan saat Anda menumpuk barang seperti digambarkan dibawah ini. Pembuatan sebuah simpul dalam suatu linked list seperti digambarkan dibawah ini. Jika linked list dibuat dengan metode LIFO, terjadi penambahan / Insert simpul di belakang, dikenal dengan istilah INSERT.

Gambar. Ilustrasi Single Linked List dengan metode LIFO

FIFO (Fisrt In Fisrt Out)
FIFO adalah suatu metode pembuatan Linked List di mana data yang masuk paling awal adalah data yang keluar paling awal juga. Hal ini dapat di analogikan (dalam kehidupan sehari-hari), misalnya saat sekelompok orang yang datang (ENQUEUE) mengantri hendak membeli tiket di loket.

Jika linked list dibuat dengan metode FIFO, terjadi penambahan / Insert simpul didepan.

2.3.2. Double Linked List
Salah satu kelemahan single linked list adalah pointer (penunjuk) hanya dapat bergerak satu arah saja, maju/ mundur, atau kanan/kiri sehingga pencarian data pada single Linked list hanya dapat bergerak dalam satu arah saja. Untuk mengatasi kelemahan tersebut, anda dapat menggunakan metode double linked list. Linked list ini dikenal dengan nama Linked list berpointer Ganda atau Double Linked List.

2.3.3 Circular Double Linked List
Ini adalah double linked list yang simpul terakhirnya menunjuk ke simpul terakhirnya menunjuk ke simpul awalnya menunjuk ke simpul akhir sehingga membentuk suatu lingkaran.



Operasi-Operasi yang ada pada Linked List
Insert
Istilah Insert berarti menambahkan sebuah simpul baru ke dalam suatu linked list.

IsEmpty
Fungsi ini menentukan apakah linked list kosong atau tidak.

Find First
Fungsi ini mencari elemen pertama dari linked list

Find Next
Fungsi ini mencari elemen sesudah elemen yang ditunjuk now.

Retrieve
Fungsi ini mengambil elemen yang ditunjuk oleh now. Elemen tersebut lalu
dikembalikan oleh fungsi.

Update
Fungsi ini mengubah elemen yang ditunjuk oleh now dengan isi dari sesuatu.

Delete Now
Fungsi ini menghapus elemen yang ditunjuk oleh now. Jika yang dihapus adalah elemen pertama dari linked list (head), head akan berpindah ke elemen berikut.

Delete Head
Fungsi ini menghapus elemen yang ditunjuk head. Head berpindah ke elemen sesudahnya.



Clear
Fungsi ini menghapus linked list yang sudah ada. Fungsi ini wajib dilakukan bila anda ingin mengakhiri program yang menggunakan linked list. Jika anda melakukannya, data-data yang dialokasikan ke memori pada program sebelumnya akan tetap tertinggal di dalam memori.


Contoh Program:

Pencarian Nilai Terkecil dan Nilai Terbesar dalam sebuah Single Linked List








Output:



BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Array adalah suatu struktur yang terdiri dari sejumlah elemen yang memiliki tipe data yang sama. Elemen-elemen array tersusun secara sekuensial dalam memori komputer. Array dapat berupa satu dimensi, dua dimensi, tiga dimensi ataupun banyak dimensi (multi dimensi).
Structure (struktur) adalah kumpulan elemen-elemen data yang digabungkan menjadi satu kesatuan. Masing-masing elemen data tersebut dikenal dengan sebutan field. Field data tersebut dapat memiliki tipe data yang sama ataupun berbeda. Walaupun fieldfield tersebut berada dalam satu kesatuan, masing-masing field tersebut tetap dapat diakses secara individual.
Setiap ingin menambahkan data, Anda selalu menggunakan variabel pointer yang baru, akibatnya Anda akan membutuhkan banyak sekali pointer. Oleh karena itu, ada baiknya jika Anda hanya menggunakan satu variabel pointer saja untuk menyimpan banyak data dengan metode yang kita sebut Linked List. Linked list adalah sekumpulan elemen bertipe sama, yang mempunyai keterurutan tertentu, yang setiap elemennya terdiri dari dua bagian.


3.2 Saran
Dengan tersusunnya makalah ini diharapkan para pembaca memberi saran dan kritik demi terciptanya kemajuan dalam pembuatan makalah-makalah berikutnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar